Gemerincing…..Metro yang Bising

Standar

Kemarin sore pulang kantor, seperti biasa…..naik Metro Mini. Ampyun deh, tuh kacanya pada berisik.  Sepertinya kedudukan kacanya longgar. Serem juga mikirin kalo tiba-tiba tuh kaca pecah nimpa penumpang. Mana aku duduk pas di samping kaca lagi. Suaranya persis suara kaleng yang diisi uang logaman, trus digoncang-goncang dengan kuat. Entah berapa Desibel tuh tingkat kebisingannya. Triiing…. Triiing…. Triiing…. Triiing…. Aaaaarrgghh !

“Sabar, sabar”, ucapku dalam hati. Nikmati saja, sebelum nanti kamu punya mobil sendiri (amin).

Ternyata, oh ternyata. Hal menjengkelkan masih terus berlanjut. Masih satu kilometer dari tujuanku, kami para penumpang yang ga terlalu banyak jumlahnya. Diturunkan di tengah jalan. Si sopir dengan enaknya langsung putar balik, karena dia liat di seberang jalan prospek cerah tuk ngangkut calon penumpang yang bejibun. T E G A benerrr !!! Udah diturunin di tengah jalan, di antara motor-motor yang nyalip. Sebelum turun aku berteriak ga terima, pokoknya belum mau turun.

“Mana mobil operannya ! Ga ada tuh di belakang !” teriakku. Setelah aku bersuara, baru deh beberapa orang ikut bersuara hal yang sama.

“Iya, ditungguin. Tar juga dateng !”, jawab si sopir ga kalah keras. Trus dia bicara dalam bahasa Batak pada keneknya. Mungkin artinya kira-kira, si kenek disuruh nungguin Metro berikutnya tuk ngoper kami yang sudah ditelantarkan di pinggir jalan ini.

Memang aku wanita, tapi tak berarti aku akan diam jika hakku sebagai penumpang dirampas. Toh aku sudah menunaikan kewajibanku dengan membayar sesuai tarif. Fiuh, semoga saja pihak terkait dapat memperbaiki pelayanan publik yang seperti ini.

2 responses »

    • hehe, asyik juga kok.

      banyak untungnya loh, ga percaya ? nih Anne sebutin ya :
      1. kalo kejebak macet, bisa tidur
      2. jadi banyak berdoa & berdzikir, kalo dapet sopir yang ugal-ugalan
      3. melatih keberanian, hehe….Anne suka protes kalo sopir seenaknya ngoper begitu atau masih jauh dari terminal para penumpang udah diturunin, trus Anne ngomporin orang2 utk jgn mau turun (lha wong penumpangnya banyak masa takut ma sopir en kenek yg cuma 2 org, hehe)
      4. membuat hidup jadi lebih berwarna kan ?

      kalo disyukuri en dinikmati, semuanya baik-baik saja kok🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s