Bhutan: Rahasia Negara dengan Indeks Bahagia Tertinggi di Dunia

Standar

 

Oleh: Aleysius H. Gondosari*

Beberapa waktu yang lalu, teman saya Hadi Prabowo memperoleh artikel yang sangat menarik dari Ade Gumilang, dan meneruskannya kepada saya, yaitu tentang negara bahagia Bhutan. Telah bertahun-tahun negara ini mengukur tingkat kebahagiaan penduduk dan negaranya dengan ukuran kebahagiaan Gross National Happiness (GNH), dan bukan dengan ukuran ekonomi Gross Domestic Product (GDP).

Bhutan disebut sebagai “Shangrilla di kaki gunung Himalaya”. Dalam sebuah survei tahun 2005, 97 persen menganggap diri mereka berbahagia, dengan 45 persen merasa sangat berbahagia. Hal ini membuat tingkat kepuasan penduduk Bhutan berada dalam kelompok 10 persen tertinggi di dunia berdasarkan Happy Planet Index. Bukannya kebahagiaan yang berasal dari pemuasan nafsu dunia fana, melainkan berasal dari iman dan konsep “tahu-cukup”.

Orang Bhutan beranggapan kemiskinan yang sesungguhnya adalah apabila tak mampu beramal kepada orang lain, mereka sudah sangat puas asalkan memiliki sawah dan rumah.

Dikarenakan mereka adalah umat Budha, maka mereka tidak membunuh makhluk berjiwa, itulah sebabnya mereka mengimpor daging dari India. Namun demikian, di atas meja makan jarang terlihat makanan jenis daging, melainkan makan sayur-sayuran atau produk dari susu sudah membuat mereka puas.

Pengalaman kebahagiaan Bhutan berasal dari Jigme Singye Wangchuck IV, sang mantan raja yang tidak mendahulukan perkembangan ekonomi melainkan mendirikan sebuah negara yang berbahagia sebagai amanah jabatannya, dengan kesetaraan, kepedulian, dan konsep ekologi menyulap Bhutan menjadi negara besar dalam hal kebahagiaan.

Pada 2005, Bhutan menjadi fokus berbagai media besar seantero dunia, “Model Bhutan” ciptaannya, teori Gross National Happiness (GNH) yang ia usulkan memperoleh perhatian saksama masyarakat internasional, dan menjadi tema pelajaran ilmu ekonomi yang digandrungi para pakar dan institut penelitian sebagian negara seperti AS, Jepang dan lain-lain. Konsep “baru” dalam pandangan negara maju pada abad-21 ini, di Bhutan diam-diam telah dijalankan selama hampir 30 tahun lamanya.

Yang disebut “Model Bhutan” ialah mementingkan perkembangan yang seimbang antara materi dan spiritual, perlindungan terhadap lingkungan hidup dan proteksi terhadap kebudayaan tradisional diletakkan yang di atas perkembangan ekonomi. Standar untuk pengukuran perkembangan ini disebut Gross National Happiness (GNH).

Raja Wangchuk sangat memerhatikan pelestarian lingkungan hidup Bhutan, ia memberlakukan larangan merokok di seluruh negeri, melarang impor kantong plastik. Selain itu pemerintah menentukan, setiap orang setiap tahun minimal harus menanam 10 batang pohon.

Angka cakupan hutan belantara di Bhutan sebesar 72 persen berada pada urutan nomor 1 di Asia. Sebanyak 26 persen tanah di seluruah negeri dijadikan taman nasional.

Pada 2005 Bhutan memperoleh hadiah “Pengawal Bumi” dari Pelestarian Lingkungan Hidup PBB (United Nations Environment Programme, UNEP).

Demi melindungi lingkungan hidup dan kebudayaan mereka, Bhutan rela “mengurangi profit” dan mempunyai pertambangan tapi tidak dibuka.

Orang Bhutan beranggapan, “Kehidupan yang benar-benar bernilai, bukannya hidup di tempat dimana dapat menikmati materi tingkat tinggi, melainkan memiliki taraf spiritual dan kebudayaan yang kaya.”

Energi 5 Elemen Negara Bhutan

Dari hasil analisis energi 5 Elemen, negara Bhutan mempunyai energi pada 5 Elemen. Ini merupakan hal yang luar biasa, karena biasanya suatu negara hanya mempunyai energi pada 3 elemen. Pola energi negara Bhutan adalah Air-Bumi-Api-Udara-Ether, dengan nilai Indeks Energi keseluruhan = +10.

Indeks Energi 5 Elemen atau 5 Elements Energy Index pada masing-masing elemen adalah:

  • Elemen Air = +2
  • Elemen Bumi = +2
  • Elemen Api = +2
  • Elemen Udara = +2
  • Elemen Ether = +2

Dari adanya kelima elemen ini, terlihat bahwa Bhutan memerhatikan kebahagiaan dari seluruh aspek kehidupan, yaitu adanya keseimbangan materi dan spiritual, dan bukan hanya mementingkan segi ekonomi saja, tetapi juga pelestarian alam.

Kebahagiaan memerlukan energi positif dari 3 elemen, yaitu elemen Air, Api, dan Udara.

Keseimbangan antara materi dan spiritual memerlukan energi positif dari 5 elemen, yaitu elemen pertama Bumi, elemen kedua Air, elemen ketiga Api, elemen keempat Udara, dan elemen kelima Ether.

Pelestarian alam memerlukan energi positif dari elemen Air, Api, Udara, dan Ether. Memperhatikan kebahagiaan rakyat juga memerlukan energi positif dari elemen Ether, Udara, Api, dan Air.

Sedangkan konsistensi untuk tetap mempertahankan pelestarian alam memerlukan energi positif dari elemen Bumi. Konsistensi larangan merokok untuk menjaga kesehatan rakyat juga memerlukan energi positif dari elemen Bumi.

Happiness Index atau Indeks Bahagia Penduduk Bhutan

Rata-rata penduduk Bhutan mempunyai Indeks Bahagia yang positif, yaitu +3. Bandingkan dengan Indeks Bahagia rata-rata orang yang tinggal di kota-kota besar yang bernilai negatif -2, karena tekanan stres yang tinggi. Semakin besar nilai negatifnya menunjukkan tingkat stres yang semakin tinggi. Denmark yang juga dijuluki sebagai negara paling bahagia di dunia karena kepeduliannya terhadap pelestarian lingkungan memiliki Indeks Bahagia dengan nilai positif +2.

Nilai Indeks Bahagia berkisar antara +5 sampai -5. +5 berarti sangat bahagia, dan -5 berarti sangat tidak bahagia.

Sebenarnya Indeks Bahagia penduduk Bhutan telah berkurang sejak tahun 2007. Pada tahun itu, televisi mulai memasuki Bhutan. Sebelum tahun 2007, Indeks Bahagia penduduk Bhutan mencapai +5. Tetapi sejak televisi masuk, penduduk Bhutan mulai menjadi lebih konsumtif, sehingga saat ini Indeks Bahagia turun menjadi +3. Tetapi masih tetap menjadi Indeks Bahagia yang tertinggi di dunia. Hal ini sebenarnya juga disayangkan oleh para pengamat lingkungan dan pengamat Gross National Happiness. Mudah-mudahan penduduk Bhutan bisa meningkatkan kembali Indeks Bahagia-nya menjadi +5.

Kebahagiaan yang Holistik

Semoga semakin banyak negara yang memerhatikan kebahagiaan bukan hanya dari aspek ekonomi dan bisnis saja yang cenderung menyebabkan stres, tetapi juga memerhatikan kebahagiaan dari keseimbangan materi dan spiritual, dari sisi kualitas hidup untuk rakyat seperti pemandangan yang indah, lingkungan yang hijau, udara yang segar, air yang jernih, dan makanan yang sehat.[ahg]

For your info

Untuk Indonesia, Indeks Bahagia memang bervariasi tergantung pada tempatnya, berkisar antara -1 sampai +3.
Indeks Bahagia dari beberapa kota di Indonesia:

Untuk Jakarta, berkisar antara -1 sampai +1.
Yogya berkisar antara 0 sampai +2.
Purwokerto berkisar antara 0 sampai +2.
Bukittinggi berkisar antara +1 sampai +2.
Bali Utara berkisar antara +1 sampai +3.

Jadi ternyata masih ada tempat-tempat di Indonesia dengan Indeks Bahagia yang mirip dengan Bhutan.
Mudah-mudahan bisa tetap dipertahankan.

5 responses »

  1. Hai, salam kenal yah. Kebahagiaan memang dapat diamati dari berbagai sudut dan cara penulisan, ada yang analitis, ada yang puitis, ada yang dramatis. Tulisan Anda cukup menarik, dan bisa terkait dengan artikel saya Lima Aksi Menuju Bahagia Instan.

    Saya yakin kita bisa saling memperkaya pemahaman satu sama lain.

    Sekali lagi salam kenal, sobat, nanti saya akan berkunjung lagi..

    Lex dePraxis
    Unlocked!

    • Salam kenal juga, trims sudah mampir.

      Saya sudah membaca artikel Lex, inspiratif sekali.
      Tulisan ini adalah karya Aleysius H. Gondosari, bukan karya saya (nama beliau telah tercantum di awal tulisan). Karena itu, semoga tidak menyurutkan niat Lex tuk berkunjung kembali di blog saya.

      Ternyata Lex ini cukup terkenal yah ?!
      Sebuah kehormatan mendapat kunjungan dari orang sehebat Lex🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s